Sabtu, 23 Oktober 2010

pak angkot gak inget ya? -,- kan mamaku udah bilang ..

Namanya juga anak SD, jadi ya belum punya keberanian buat bilang kiri kalo lagi naek angkot. Bisa dibilang ini naek angkot pertamaku pas aku kelas 2 SD, dan adekku masih TK, aku bener-bener sok-sok berani kalo aku bisa naek angkot sendiri dan aku bisa bilang kiri gak pake malu-malu :) hehe


Waktu itu tiap hari aku telat nyampe disekolah, inilah satu alasan kenapa hampir setiap hari aku terlambat kesekolah mungkin semua guru gak bakalan percaya kalo alasanku ini, karena disekolah aku kan rame, teriak-teriak gitu deh gak anteng wes, karena aku selalu meniru kakakku, jadi maklum kalo dulu sifat sama tingkahku kayak anak cowok hehe.Tapi beneran ini itu termasuk satu alasan yang sangat logis kalau aku terlambat.


Dan beginilah ceritanya.. 
Waktu itu hari pertamaku naek angkot, mamaku yang nyegatin angkot itu, dan selalu sebelum angkotnya jalan mamaku selalu bilang "anak saya ini turun poltek ya pak" , Aku jadi tenang setelah mamaku bilang gitu soalnya aku mikir "alhamdulillah aku gausah bilang kiri, kan pak angkotnya udah tau" tapi semua beda sama yang tak pikirin -____- pak angkot ternyata suka lupa.

Beberapa menit kemudian setelah aku udah lama dijalan poltek udah lewat dan aku bener-bener takut buat bilang kiri , aku udah bener-benr buntu mau ngapain dan harus ngapain, sebelum brangkat mama emang udah bilang kalo udah nyampe dipoltek harus berani bilang kiri --" . Dan nyatanya aku gak berani bilang, aku diem dan diem .. Alhamdulillahnya ada yang bilang kiri gak jauh dari poltek hati seneng banget , waktu itu  haha :D

Habis gitu, aku lari deh, aku tau aku pasti telat hahaha, biarin deh aku masih punya seribu alasan kalo ditanya "kenapa kamu telat tikaa??"

Besoknya, aku naek angkot lagi, sebelum brangkat aku mesti berdoa kalo si pak angkot semoga gak lupa kalo aku turun dipoltek . Tapi nyatanya pak angkotku selalu lupa akan ku huhuuhu :( . Kejadian itu terulang lagi dan lagi, dan akhirnya setiap brangkat doaku tak ubah "semoga ada mbak-mbak atau mas-mas yang turun disekitar poltek atau siapa aja deh, biar aku gak lari kejauhan" itupun rutin terjadi, setiap harinya..

Mungkin aku udah capek yaa kayak gitu terus akhirnya aku cerita deh sama mamaku kalo tiap hari aku selalu gak pernah bilang kiri. Mamaku terus bilang "itu untung aja ada yang turun deket poltek kalo misalnya sampe TK BA RESTU gimana? kamu mau mbalek sendiri?trus nyebrang sendiri? (waktu ini aku belum bisa nyebrang)" Setelah mikir lama, iya juga, bener katanya mama, lagian apa  sih yang ditakutin masa cuma bilang kiri aja gak berani  .

Besoknya aku udah mulai berani, bener-bener tak peksoo pol, sungguh menyiksa diri dan hati (lebay banget deh) haha, awal-awal suaraku masih pelan dan lemaaah lembut, tapi kalo sekarang jelas aku udah brani, masa anak SMA gak brani hahaha, :D

cukup segitu aja ceritaku, besok-besok tak ceritain yang lainya :) hehe .maaf kalo gejee haha


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah