Jumat, 22 April 2011

Road to Jakarta-Hotel Lautze Indah

ga gini sih, dan bukan ini
pokonya kecil tapi tinggi
Akhirnya ke hotel juga, ngelepas rasa si pantat tepos, punggung pegel-pegel dan tak lupa ada satu lagi kaki kecapekan.

Macet lagi macet lagi, maklumlah Jakarta kan kota macet ke 2 sedunia, yang pertama adalah Mexico city ibu kotanya Mexico. So, gausah heran deh kalo misalnya macet kayak gitu, ckck. karena cuma Mexico city yang bisa ngalahin Macetnya Jakarta.

Mencurigakan, hotelnya masuk ke belokan yang rada kecil, yaaa sepertinya hotelnya ga seperti yang tak bayangkan hahahha (yaiyalah, lek keapiken duite entek akeh tik tik). Hotelnya tinggi sih cuma kecil, jadi bentuknya itu kecil keatas menjulang.Ga jelek, bagus kok, yaa lumayanlah yang penting kita gausah tidur di bisa lagi, alias tidur diperjalanan HAHAHA :)


Kalo menurutku penginapan disini sih biasa, cuma orang yang nginep RUAAAR BIASAA karena bisa mbikin hotel yang sederhana jadi sangat berkesan ;) hihi. Di hotel ini ada liftnya, yang cukup cuma sama 5 orang aja. Yah, mungkin karena ramenya hotel jadi banyak yg naek lift buat keluar atau masuk, jadinya orang yang didalem harus naek turun gara-gara ulah orang-orang ga sabar -___-"

Liftnya itu kerasa banget, ga kayak lift biasanya. Seru banget rasanya malem itu, anak geraji pada ngumpul di kamarnya kita (aku,babiyl,ciripa,zila), dan yala nginep disitu, so.. rasanya ruame banget. yang maenan telponlah yang ACnya kedinginan lah. ahha.

Di hotel ini anehnya remote AC itu, ga ada disetiap kamar, jadi harus minta ke recepsionist buat gedein, ngeciliin, matiin atau ngidupin -_____- ribet banget ga sih tuh hotel? Belum lagi, kamar mandi yang suasananya horor haha.

Malem pun berlalu, akhirnya pagi juga.. kita berempat naek lift sambil mau check out jadi barang-barangnya dibawa semuanya.di lift ada pak satpam yaudah deh, kita masuk pas 5 orang. sebenernya pas masuk aku udah was was dalam hati aku ngomong "kalo misalnya 5 orang pas, ditambah barang bisa ga yaa?". dengan cepat pertanyaanku pun dijawab sama sang lift. "duuk, nyuuutttttttt" suara lift karena kelebihan beban.

Lift kita mati, untung ada pak security jadinya dia mencet-mencet terus sampe bisa. so, kita bisa keluar dengan selamat ke lantai 1 -_____- alhamdulillah wasyukurillah.

rasanya pas aakekurung di lift cuma bentar, nderedeg banget deh, ga pernah nyangka kalo lift bisa nyandet huhuh :(. tapi ini mengesankan :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah