Sabtu, 17 September 2011

Tukang nge-BEL

Halo guys, ketemu lagi, udah lama gak posting, maklum deh kelas XII super sibuk les pelajaran, les musik, belajar buat ulangan dan lain sebagainya :|

Oke, Hari ini aku lagi penuh emosi... SANGAT.. 

Tadi sepulang sekolah aku nge-bakso dulu sama yala dan aisy, terus aku sama aisy langsung cuss ke Matos karena kita ada barang yang mau dibeli. Waktu ngebakso sih, biasa.. Waktu di Matos sih, biasa. Tapi sepulangnya dari dua tempat itu, LUAR BIASA..

Oke, jalanan penuh banget, padet. Entah apa yang mbikin kota Malangku yang asri ini jadi semacet itu, mungkin kalo macet masih bisa diatasi pake sabar, tapi kalo ini? ....

Lanjutin bacanya lagi guys, kalo pengen sih :)



Sepanjang jalan, dari jalan Bandung sampe rumah jalan kayak siput, udah ditambah banyak truk truk gede yang gak nyantai ngambil tempat. Oke, emang bukan salah truk yang gede ngabisin tempat, bukan salah banyak sepeda motor, juga bukan salah jalan yang kekecilan.. Mungkin salahnya ORANG YANG GAK SABAR. emmm, ok santai.. capslocknya lagi gak santai.. Maap.. 

Aku lewat kiri, gak lincah-lincah amat sih, karena aku juga mikir keselametan, mending nyampe rumah agak telat dengan selamat, daripada gak selamat. is that true?

Jalanan bener-bener kayak siput, macetnya gak nyantai, gak jelas banget apa yang mbikin macet. Aku sabar, kamu sabar, kalian sabar, semuanya harus sabar.. Ya, emang harus gitu, kalo macet mau gimana lagi? mau mbanting semua mobil yang ada dijalan? mau joget-joget ditengah jalan biar pada kehibur? atau mau pergi kekayangan dengan sejuta sayap.. Beneran deh, apa banget sih -__-

Aku sudah sabar, kamu sudah sabar, kalian juga harus sudah sabar.. Tapi, ada satu orang yang super gak nyantai, kita sebut aja namanya Parman (nama samaran), 27 tahun, Tukang Bel pojok kota..

Si Parman itu emang gak nyantai, super gak nyantai.. Jalanan udah macet gak banget, dia masih aja mencet bel tiada henti..

Aku heran, kamu heran, Parman juga heran.. (ngapain Parman ikut, dasar pergi sono!)
Dia ngebel tiada henti, sampe aku udah gak bisa nahan emosiku, aku berdiri. membalikkan badan, mbuka kaca helm, dan bilang.. "sabar bisa kali!".. Oke, itu cuma khayalan...

Aku emosi, karena macet aku cuma bisa ngomel-ngomel, aku punya rencana.. Habisnya si Parman gak capek juga nge-BEL, mending ya BEL sepedanya suara apaan gitu ya, lagunya si Demi, atau siapa gitu kek, aku bisa santai.. ini bel tin tin biasa -__-

back to the topic..

Aku punya rencana, aku bakalan jalan lambat biar si Parman didepanku terus aku bales tuh nge-BEL sampe si Parman jubrek (baca: bising). 

Aku udah lambat.. Parman udah lewat.. Aku siap-siap.. Parman didepanku,.. eh malah kabur -__-

Parman, pehlis deh. Ijinkan aku mbales bel mu yang mengganggu telingaku untuk semenit saja, tapi malah pergi gak tagung jawab -__-

Oh, Parman.. Sometimes I will dare you!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah