Kamis, 10 Januari 2013

Muka Merah Kepiting Rebus


Kepiting rebus? Iya, kadang sebagian orang bilang mukaku kayak kepiting rebus kalo lagi merah -_-
Dulu, sejak SD mukaku udah sering banget merah, entah karena malu, marah, nangis, ketawa, dan apa aja deh yang bisa mbikin darah naik ke mukaku secepat kilat, hehe. Muka yang cepet merah ini kadang merugikan banget, dalam hal apapun, tapi kadang gak merugikan-merugikan banget sih hehe. Kalo dipikir lucu juga (lucu apanya cobak tik, sebenernya sih enggak -_-)

Sejak SD mukaku emang udah sering banget merah, biasanya temen-temen SDku kalo liat mukaku yang udah merah langsung bilang “cieeeh muka tomat, cieeeeh”. Waktu itu kelas 4 SD, awal masuk ajaran baru, kita ngadain pemilihan ketua kelas, kalo dipikir sekarang ya, kenapa semua temen kelasku waktu itu ngelakuin hal kayak gitu ya -_-. Jadi gini, waktu pemilihan ketua kelas itu aku yang menang dapet votingnya, bagaikan habis pertunjukan di panggung, temen-temenku pada tepuk tangan, berdiri dan ndatengin aku sambil njabat tangan dan bilang “selamaaat ya Tika, cieee”, dan begitulah seterusnya orang-orang selanjutnya juga ngelakuin hal yang sama tapi ada sebagian yang ditambahin “wiiih muka tomat”, “wiiiih meraaaah” dan sejenisnya lah, rada absurd sih (atau emang absurd?-_-), tapi waktu itu aku malu banget, jadi mukaku merah kayak kepiting rebus -____- hehe

Kalo kejadian itu sih gak terlalu merugikan, yang paling merugikan adalah…….Waktu aku lagi berinteraksi sama seseorang, berdua aja, orang itu orang spesial, beeeehhh mau di empet kayak gimana mukaku mendadak langsung merah, padahal orang itu belum ngomong apa-apa. See? Merugikan kan? Gimana bisa jadi secret admirer yang sukses coba? (baca juga secret admirer)
Klik readmore ya, harus lanjutin baca, harus! :p
 Kayak waktu itu pernah (ini rada frontal sih, pasti langsung ketauan yang dimaksud siapa hehe), jadi waktu itu pelajaran anatomi di kampus 3, kampusku satunya. Waktu di lab, orang itu mulai masuk ruangan waktu praktikum  udah dimulai, dengan hati nurani aku langsung pindah ke tempat dia ngajar :p hahahaha (tapi itu termasuk hal bodoh yang aku lakuin sih sebenernya), aku langsung narik temenku buat nemenin aku disana, dan satu persatu pindah ke kakak itu, jadi rame deh, yaiyalah Tik semua kan juga pengen belajar -_- dan aku nahan senyum terus karena dia didepanku, haha (iya, aku tau, aku alay kan? Udah jujur aja. Kalian gatau sih rasanya, haha, udah jangan bahas -_-)

Well, ditengah-tengah ngajarin kita, dia mulai nebak-nebakin kita tentang apa yang barusan dia ajarin, seeeeeeet tangannya dengan linca ngangkat muskulus (daging) preparatnya (cardaver[guru dalam diam yang sudah meninggal]), “cipraaaaaaat”, mukaku kecipratan formalin, dikit sih L reflek aku langsung ngomong “aduuh” .Tapi…………. Gak tau kenapa aku malah seneng, karena dia langsung ngomong “eh sorry sorry, gak papa kan dek, gak papa lah” sambil ketawa gimana gitu, aaaaaaaaaaaaa kalo inget waktu itu pengen senyum-senyum terus hahaha, wajahnya lo :p (alay ya, biar deh gak urus :p)

Setelah praktikum, sahabatku yang udah apal banget sama berbagai ekspresi wajahku (yaiyalah dia kenal dan deket sama aku sejak 1 SMA) bilang, “Tik, wajah gerogimu itu lo tik, sama saltingmu itu lo mbok yo disembunyikno hahaha”, Waduh, aku tau sih pasti ekspresi wajahku berubah, pasti mukaku udah kayak kepiting yang kelamaan di rebus deh, soalnya coba kalian jadi aku deh, kerasa lo ada perubahan gitu mak nyessss yak apa gitu dimuka dan dihati :p (loh kok nyasar ke hati -_- *salah fokus*).

Oke, ruang lingkup kakak yang aku kagumi udah semakin sempit, dan tidak boleh dijelaskan lagi, nanti ketauan tambah mati aja aku. Hehe. Tapi, btw, habis p2kk aku lupa lo sama orang itu, gak inget sama sekali malah, bahkan sampe sekarang pun lupa. Alhamdulillah Saya resmi gagal dan mengundurkan diri jadi secret admirermu hahaha J bye. (ngomong apa ini -_-) Mungkin pengaruh dikasih kultum sama materi terus kali :p

(nb : buat yang gak tau p2kk, p2kk itu nginep 1 minggu dikasih materi, kultum, pokoknya kayak pondok kilat deh kayaknya hehe)

Ehem, terus balik lagi ke topik muka merah.

Kalo misalnya dipuji, duh aku tuh gak bisa dipuji tau, aku gak ngerti cara nanggepi pujian, seingetku ya di TK, SD, SMP, SMA, sampe sekarang pun aku gak pernah tuh diajari nanggepin pujian loh, yakan? Kalian juga kan? hehe. Akhirnya mamaku yang ngajarin, tapi tetep gak berhasil aku praktekin, okesip ATIKAH PINTAR! -______- selalu gagal praktekin yang diajarin itu. Habisnya, si muka ini gak bisa kompromi banget, tiba-tiba mesti langsung merah kayak tomat, kayak kepiting rebus, kayak bendera, kayak gatau deh kadang capek sendiri aku -_-

Dulu pernah pas SMA (aku sih di MAN sih sebenernya bukan SMA J), ada kakak kelas yang ndeketin aku waktu itu. Nah, pas ketemuan itu pas dia latian wisuda, and you know what? Baru mau berangkat aja udah merah mukaku, apalagi pas udah ketemu di gazebo, duh, akhirnya alasan simple aku bikin pas dia nanya, “loh, mukamu kok merah gitu sih, Tik?” sambil kayak senyum-senyum kesenengan gitu, ih -_-. Yaudah aku jawab, “ini panas banget ya Malang, kepanasen ini mas mukanya hehee”, seperti biasa salah tingkahku gak bisa ditutupi, kenapa aku bodoh sekali kalo masalah nutupin tingkah gini L

Sebenernya masih banyak cerita tentang muka merahku ini, kayak pas aku dipacok-pacok sama orang yang aku suka, malu gara-gara dipuji, malu gara-gara ketauan kepleset, kebentuk, kesandung -_-, seneng gara-gara dapet sesuatu, ketawa gara-gara bercanda sama temen-temen. Banyak deh, dan gak mungkin ditulis semua, hehe. Udah deh yaaa J

PS : Dicari orang yang bisa ngajari ngatur blushing di muka dan ngatasi salah tingkah. Sekian.

btw, aku suka kepiting loh *tambah salah fokus* -_-

1 komentar:

  1. Kita sama punya muka merah saat nervous, malu ataupun marah. Dan yang lebih 'nggilani' sampai sekarang aku belum bisa cari cara menyiasati mukaku saat memerah,,, hufff...
    kasih tau kalo dah nemu triknya yaaa... hehee
    @deguna

    BalasHapus

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah