Minggu, 24 Maret 2013

Detektif Saturnusku

Dear permen karet manisku :)

Kamu tau?
Detektif Saturnus lagi belajar menganalisa dari kejadian yang ada di depan mata loh bukan dari tulisan aja. Dia mau mbikin ke-sotoy-annya itu memang bener-bener fakta :p

Semoga apa yang di analisa detektif Saturnus gak pernah meleset ya :D

Kalo meleset, maafin deh, namanya juga manusia :p


Sabtu, 23 Maret 2013

Trolly Indongampret

sebelumnya trolly tulisannya gitu kan? hehe

Argh, ternyata cerobohku ini bisa aja bikin aku malu banget dan di marahin sama mama sama abi bonus omelan adekku -_-

Kalo biasanya aku kesandung tiba-tiba waktu jalan atau ketatap tanpa sebab, itu sih biasa dan waktu itu sih gak melibatkan orang lain, kalo ini? ah baca sendiri aja deh ceritanya.

Hari ini abiku dateng dan waktunya beli-beli macem-macem sesuai yang di pengenin, sepulang dari Togamas kita semua mampir ke supermarket baru di sebelah Togamas yang belakang, kalo gak salah namanya Super Indo, mungkin itu mamanya Indomaret kali yaa, anaknya udah eksis dimana-mana dan mamanya gak mau ketinggalan deh, mau iku numpang ngeksis kayak Okie Agustina yang numpang ngeksis gara-gara pasha dulu  ( lah kok malah kayak acara gosip, apaseh tik, geje banget kamu itu -_-)

Jadi gini, aku, mama, abi sama adekku masuk kesana, kita berpisah. Aku sama mama langsung naik ke atas dan ngambil trolly (lagi) disana, eittss tapi ini yang aku maksud trolly yang plastik itu loh jadi yang kecil tapi juga sama-sama di geret tapi bukan besi lo pokoknya itu deh *halah*

Ngambil sana, ngambil sini, masukin trolly dan akhirnya si adek sama abi ke atas juga, yaudah akhirnya isinya di jadiin satu deh, adekku waktu itu males banget bawa trolly-nya jadinya aku deh yang geret. Beberapa saat kemudian rasanya udah cukup beli ini itu, kita semua turun ke eskalator. Beneran aku bingung loh sebenernya gimana cara nuruninnya dan udah mikir.

"ini gimana caranya trolly bisa turun kalo eskalatornya tangga begini?"

Mama sama abi udah turun duluan sebelum aku, dan aku di belakang sendiri. Aku bilang sama adekku yang emang posisinya paling deket sama aku tapi dia udah di eskalator, sedangkan aku? -_-

"He dek, aku gak tau caranya, gimana ini?"

Adekku jelasin dengan suara yang semakin pelan dan dia semaakin jauuuhh...............

Yaudah aku praktekin dari apa yang adekku jelas (sepenangkepanku), JENG JENG JENG JENG, hasilnya....

 Aku taruh trolly di eskalator, namanya eskalator kan jalan, aku belum ke eskalator tuh, agak ragu aku nyusul sang trolly yang manja banget minta ditemenin itu tapi udah terlambat..

GUBRAKKK DROOK DRUUK PIYAARR BYOUURR GUK GUK MEOOONG  JEDUEERERR

Semua orang noleh ke eskalator, semua pegawai di situ seolah-olah kayak ngelihat ada Justin Bieber tiba-tiba nyanyi disana, aduuuuh -____-

Dua orang pegwai disana langsung dateng dan bantuin buat mbantuin semua barang jatuh, aku spechless dan gak tau deh mau ngapain, aku cuma senyum dan ber-hehehe ria, dan asal kalian tau hehehe itu beda loh sama hahaha.

Abi bilang macem-macem, mama juga bilang macem-macem, apalagi adekku juga bilang macem-macem. Oke, rasanya hari ini aku jadi orang ter-katrok sedunia. HOREEE AKU MENANG! YESS! :D

wahai superindongampret ganti eskalatornya dong jangan yang tangga begitu, aku yakin gak beberapa saat lagi ada orang kayak aku lagi. siap-siap yaaa! bye! ;)

Rabu, 20 Maret 2013

Bibi

Bibiku (yang bantu-bantu dirumahku) lucu, gak tau ya kenapa tapi jawabannya mesti bikin ketawa. Bibiku ini udah cukup tua, logatnya logat maduran dan kalo ndenger emang gak begitu denger.

Kayak gini, aku lagi cerita-cerita sama mama tentang praktikumku kimia analisis, kan tiap akhir-akhir praktikum kalo udah selesai di suruh cuci-cuci nah aku ngomongin tentang cuci tangan sih waktu itu.

Aku : Tadi praktikum Kimia analisis kan cuci2 mam tiap pulang, jadi pasti aku langsung cuci tangan pasti

Eh tiba-tiba bibi nyaut.

Bibi : jangan dek, kalo cuci cuci biar bibi aja. Adek gak usah cuci-cuci

-____-

Mama : yaudah dif, nanti kalo kamu praktikum lagi bawa bibi ke lab terus suruh cuci-cuci aja ._. *mama sambil ketawa*

Emang bibi ini ._.

Terus terus.

Mama lagi bilangin bibi, gimana-gimana dan gimanu gimanu gitu deh ._.

Mama: jangan suka ngelamun ya bi, nanti cepet pikun loh.
Bibi: aamiin.

Lah, kok malah pikun di aamiini? -_-
Bibi ini kenapa cobak? :O

Hahahaha

Jumat, 15 Maret 2013

Ini Bukan Galau

Datang lagi, buku itu tiba-tiba datang mendarat tepat di mukaku, seperti di tampar sekeras-kerasnya tepat di mukaku. Tamparan buku itu terasa sampai jantungku.

Buku itu datang seenaknya. Padahal aku sudah membuang buku itu, tapi kenapa harus datang lagi sih?

Apapun tulisan baru di buku itu, aku sudah tidak peduli.

Buku itu terlalu kontras untuk di letakkan di rak bukuku karena buku itu terlalu jauh dari jalan pikiranku.

Kamis, 14 Maret 2013

Aroma Hangat Kuning Manis

Kamu punya kebiasaan aneh gak?

Kalo aku sih gak pernah nyebut kebiasaan ini kebiasaan aneh, soalnya aku emang suka sama kebiasaan ini XD

Kalo lagi di jalan naik motor ada penjual kaki lima jagung rebus, aku langsung tarik nafas sekuat-kuatnya biar aku bisa ngecium aroma khas jagung rebus itu.

Kalo biasanya pergi sama abi atau mama naik mobil, rasanya pengen buka kaca mobil dan ngelakuin hal yang sama waktu aku naik motor.

Waktu aroma jagung rebus masuk ke hidungku rasanya seperti nyium aroma hangat terenak di dunia ini. Mungkin kalo ada parfum baunya kayak jagung rebus tadi, aku mau deh, tapi parfumnya harus ada sensasi hangatnya juga, biar persis kayak jagung rebus :D

Kalian tau kan aroma jagung rebus yang biasanya ada di setiap jalan itu? Aku suka banget aroma itu :D

Kamis, 07 Maret 2013

Detektif dari Saturnus

Memang menilai buku gak seharusnya dari covernya, tapi hal itulah yang hanya bisa kita lihat saat pertama kali.

Aku melakukannya.

Diam tapi tidak terlalu diam, santai, sepertinya baik, tak ada goresan buruk di awal aku melihatnya, kesederhanaannya yang membuat pandanganku tak lepas darinya. Ya, itu penilaianku terhadap dia. Menilainya dari sisi 'cover bukunya'.

Covernya menarik, terlihat baik tapi entah isinya.

Mungkin aku terlalu lama melihat cover buku itu, aku tidak membukanya atau bahkan beranjak memulai membacanya dari lembar ke lembar. Aku hanya melihat dan menilai covernya dari hari ke hari.

Cover buku itu sangat indah, tampaknya tak ada satu pun keburukan di sana. Tapi...

Bagaimana bisa aku menilainya tanpa membaca dan mencari tahu apa isinya?

Aku beranikan membuka buku itu dan memulai membacanya.

Setiap peristiwa aku nikmati dan aku pahami. Sulit memang. 'Isi buku' ini tidak seindah 'cover buku' yang aku lihat seminggu lalu, bahkan jauh dari penilaianku.

Aku salah menilai, semuanya yang aku nilai benar-benar berbanding terbalik.

Tapi aku sudah terlanjur tertarik dengan buku itu, tapi aku benar-benar tidak menyukainya dan ingin membakar buku itu. Aneh kan?

Berulang kali aku coba untuk tidak melihat atau membuka itu, tapi percuma karena mata dan tanganku melakukannnya.

Aku menjauh untuk pergi dan dia menghilang di telan bumi. Kalau boleh memilih, aku lebih memilih tidak pernah melihat buku itu.

Meskipun kamu tidak pernah mau menceritakan buku itu, aku sudah membacanya sendiri dan mencari tahu apa isi dan maksud dari semua 'teka-teki' itu, semuanya terbongkar perlahan dan sekarang terlihat jelas apa isinya.

Jangan-jangan aku adalah agen yang dikirim dari Saturnus untuk jadi detektif, oh tidaaak! Aku terlalu banyak menganalisa 'buku' itu! *ending yang salah* *abaikan*

Butuh detektif hubungi saya di @atikaanf :p hahaha #gagalgalau
Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah