Kamis, 20 Februari 2014

Pergi Tanpa Pesan

Gak semua yang kita pengen itu jadi punya kita dan gak semua yang kita pengen itu bisa didapetin gitu aja, kenapa kok gitu? kalo gak kayak gitu kita gak bakalan pernah bisa dapet makna dari sebuah keikhlasan, kita juga jadi gak belajar bagaimana arti sebuah perjuangan, dan kita juga jadi gak belajar bagaimana sesuatu yang kita inginkan itu ternyata berharga....

"Bersyukurlah, maka akan akan Kutambah nikmat-Ku padamu"

Yak, kata-kata itu yang baru merasuki otakku akhir-akhir ini dari sebuah buku keren hasil pinjam tentangga, itulah janji dari Illahi, dan hal itu mbikin aku berpikir tentang cara berpikir seseorang pada umumnya, hehe. Disini aku mau ngomongin soal move on. Iya, move on. hahahaha. gak banget ya bahasanku. (so? blogku ini juga hehehe)

Kenapa kok aku nulis gini? soalnya ada beberapa pendapat orang-orang yang menggangu pikiranku beberapa hari ini hehe. Ganggu tidur, ganggu mimpi indahku :( *oposeh

Ada yang bilang, "aku tuh susah move onnnnn tauuuk", terus ada yang nimpalin, "ih ih, biasanya ya biasanya kalo orang susah move on itu setia looooooh", ngomongnya sambil bibir monyong kayak ikan cupang gitu yang udah gak dikasih makan satu minggu (kalo mau tau kayak gimana, suruh temenku si Babiyl @naabilaa praktekin deh).

Terus ada temen lainnya bilang, "iya iya iyaaa, berarti kalo gampang move on dia gak setia tuh. huh nyebelin yah", sambil sok sok ngebenerin perkataan temennya, padahal dia gak paham temennya ngomong apaan.

Kataku sih, gak ada yang salah sama kata-kata sebagian orang yang itu, tapi ya, tapiiii...  itu salah banget. hahaha. kok bisa?

Move on itu bukan parameter kesetiaan seseorang, bukan juga parameter kadar keseriusan atas sebuah keinginan, bagiku move on itu adalah masa dimana kita belajar tentang keikhlasan, bagaimana kita belajar melepaskan, dan belajar menerima atas apa yang terjadi ke diri kita. *eaaaak* *seketika atikah jadi gundul kayak mario teguh*

Semakin cepat kamu move on, berarti semakin sukses kamu belajar ikhlas. Oh iya, katanya sih kalo ikhlas beneran itu udah gak di omongin lagi dan gak dibahas, jadi kalo mau move on itu jangan bilang-bilang, jadi pergilah tanpa pesan~ lalalallalaaa~

Contoh move on sukses adalah dulunya aku ngebet banget kedokteran, haha, sekarang? aku cinta mati sama Farmasi :*

wassalaam.

Dulu dan Sekarang

Heu gingsul :)

Post ini seharusnya aku tulis dan aku share di hari ulangtahunku, bulan Febuari. Sayangnya, aku terlalu takut untuk menulis dan mengatakan semuanya lewat tulisan.

Jujur, waktu itu aku sebel banget karena kamu sama sekali gak ngucapin, iya, aku tahu kamu sengaja gak ngucapin di pagi hari karena memang gak pengen ngucapin pagi hari. Hari itu aku lagi semester pendek kimia organik. Rasanya campur aduk, perasaan yang paling jelas waktu itu adalah rasa jengkel dan gitu deh..

Tepat jam tiga sore, ada nama yang dari pagi aku tunggu-tunggu untuk ngucapin, kata-katanya sama sekali gak ada manisnya..

"maaf ya baru ngucapin, semoga tambah semakin baik..", begitu kata dia..

Lebih baik aku gak nerima sms itu aja sekalian, dari pada aku kecewa.

"iya hehe makasih", balasku yang memberi tanda kalau aku kecewa.

Mungkin sahabatku pada saat itu  capek kalo ya denger keluhanku seharian, yang dia inilah itulah, atau apalah itu. Tapi memang begini adanya, dia sudah bukan lagi bagianku, dan atau dia memang tidak pernah menjadi bagianku. aku pun tak tau.

Yah, ternyata sepulang semester pendek ada acara gembyor-gembyor-an, entalah apa itu rasa kecewa masih menyelimuti, dia pun gak ngucapin secara langsung padahal kita bertatap muka.

Rasa kecewa itu ada berhari-hari, hehe. Sampai aku rasa, aku memang harus benar-benar pergi. hehe. alay ya.

2 hari setelah ulangtahunku, di teras kos temenku, teras itu menjadi saksi bisu ketika kita berdua berbicara, sungguh pada saat itu jangtungku tidak berdisko seperti biasanya, aneh.

Segala kata dia ucapkan dan akhirnya dia memberiku sebuah kado, aku gak tau apa, masih gak boleh dibuka, tapi setelah aku buka..... :))

Jumat, 14 Februari 2014

Gadis

"Jika masih terlalu banyak pertanyaan tanpa ada jawaban yang keluar sebelum ditanyakan, lalu apa yang harus dilakukan?"

"Tanyakan!"

"Mungkin aku akan menanyakannya seribu tahun nanti."

Lalu gadis itu pergi tanpa membawa keberanian untuk bertanya kepada pemilik jawaban, kedua sisi sedang berselisih di otaknya, dan dia pun tidak tahu kapan seribu tahun lagi itu akan datang.

To be continued.

Rabu, 05 Februari 2014

Tipe-Tipe Stalker di Dunia

Stalking? hahaha. Itu bener-bener udah jadi bahasa yang begitu mendunia cetar seperti ilalang yang tetap tangguh meskipun sudah dicabut sampai akarnya, seperti sesuatu yang udah gak bisa di kembaliin lagi mau gimana pun juga, seperti sampah yang bertebaran dimana-mana dan nyebabin banjir, tapi masih aja semua orang buang sembarang, seperti para manusia yang susah move on... (kamu ngomong apasih tik.....................)

*ngumpulin mood*

fiyuuuuuh.

Aku heran deh, entah dari siapa kata itu bisa populer, dan entah dari siapa juga kebiasaan itu bisa menular, iya SANGAT MENULAR, PENYAKIT MENULAR, penyakit jahat tanpa obat, dan anehnya dia itu bukan obat terlarang, tapi bisa bikin candu tak bertuan ke ribuan orang, entah kenapa :( .

Stalking itu candu, mau stalking takut nyesek, kalo gak stalking bisa mati penasaran (gak sampe gitu juga sih sebenernya -_- yah biar seru dikit lah ya haha)

Dari semua manusia di muka bumi ini, yang baca ini pasti kalian semua adalah bagian dari stalker kan hahahaha. NGAKU GAK!

stalker itu macem-macem, ada yang habis stalk terus galau, ada yang habis stalk terus senyum-senyum, ada yang habis stalk terus mikir padahal dia udah tau gak bakal ada ujung dalam pemikirannya akhirnya sampe capek sendiri, dan ada juga yang stalk sampe hapal semua temen-temennya si target, pacar temennya, sahabatnya pacar temennya, pembantunya, supirnya, kucingnya, dan semuanyah! hahaha. Stalker garis keras -_-

Tunggu, sebelum mbahas tipe-tipe stalker-stalker, aku gak habis pikir, sebelum ada social media, para stalker senior kalo mau nge-stalk gimana ya, sedih deh bayanginnya :( *now playing sometimes when we touch* (biar agak melow gitu deh ceritanyaaa)

masa harus langsung dateng kerumahnya, terus pake teropong ajaib, tapi... itu sedih banget kalo ketauan, bisa dikira pencuri, bisa dikira ngintipin, bisa dikira mau nyolong baju, bisa dikira ngapain cobak, kalo dibawa ke kantor polisi gimana, siapa yang nolongin, SIAPA? aku pasti belum lahir, power ranger juga belum ada kayaknya, apalagi ksatria garuda :(

ah udah ah, nanti jadi sedih (haha apasih), ini dia deh liat aja :(

KLIK READMORE, BUAT BACA!!!!!! HEHEHE :*
Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah