Rabu, 05 Februari 2014

Tipe-Tipe Stalker di Dunia

Stalking? hahaha. Itu bener-bener udah jadi bahasa yang begitu mendunia cetar seperti ilalang yang tetap tangguh meskipun sudah dicabut sampai akarnya, seperti sesuatu yang udah gak bisa di kembaliin lagi mau gimana pun juga, seperti sampah yang bertebaran dimana-mana dan nyebabin banjir, tapi masih aja semua orang buang sembarang, seperti para manusia yang susah move on... (kamu ngomong apasih tik.....................)

*ngumpulin mood*

fiyuuuuuh.

Aku heran deh, entah dari siapa kata itu bisa populer, dan entah dari siapa juga kebiasaan itu bisa menular, iya SANGAT MENULAR, PENYAKIT MENULAR, penyakit jahat tanpa obat, dan anehnya dia itu bukan obat terlarang, tapi bisa bikin candu tak bertuan ke ribuan orang, entah kenapa :( .

Stalking itu candu, mau stalking takut nyesek, kalo gak stalking bisa mati penasaran (gak sampe gitu juga sih sebenernya -_- yah biar seru dikit lah ya haha)

Dari semua manusia di muka bumi ini, yang baca ini pasti kalian semua adalah bagian dari stalker kan hahahaha. NGAKU GAK!

stalker itu macem-macem, ada yang habis stalk terus galau, ada yang habis stalk terus senyum-senyum, ada yang habis stalk terus mikir padahal dia udah tau gak bakal ada ujung dalam pemikirannya akhirnya sampe capek sendiri, dan ada juga yang stalk sampe hapal semua temen-temennya si target, pacar temennya, sahabatnya pacar temennya, pembantunya, supirnya, kucingnya, dan semuanyah! hahaha. Stalker garis keras -_-

Tunggu, sebelum mbahas tipe-tipe stalker-stalker, aku gak habis pikir, sebelum ada social media, para stalker senior kalo mau nge-stalk gimana ya, sedih deh bayanginnya :( *now playing sometimes when we touch* (biar agak melow gitu deh ceritanyaaa)

masa harus langsung dateng kerumahnya, terus pake teropong ajaib, tapi... itu sedih banget kalo ketauan, bisa dikira pencuri, bisa dikira ngintipin, bisa dikira mau nyolong baju, bisa dikira ngapain cobak, kalo dibawa ke kantor polisi gimana, siapa yang nolongin, SIAPA? aku pasti belum lahir, power ranger juga belum ada kayaknya, apalagi ksatria garuda :(

ah udah ah, nanti jadi sedih (haha apasih), ini dia deh liat aja :(

KLIK READMORE, BUAT BACA!!!!!! HEHEHE :*

Stalker Ababil 

Stalker ini labil banget, iya labil banget. Jadi, waktu dia buka tweet langsung ke tab search, ngetik username-nya, setelah stalking...

"hih kan nyesel aku stalking, ah besok gak stalking lagi."

esok hari....

"stalking ah, paling dia belum update"

ternyata dia udah update, akhirnya histeris, lari-lari ke tengah lapangan, terus dia balik lagi ke kamar, lari lagi ngambil ayam goreng di dapur, tapi ngapain ya ngambil ayam goreng, biar deh terserah aku lah, orang aku yang nulis, terus masuk kamar lagi, sumpah serapah kalo gak bakal stalking lagi,

AKU POKOKNYA GAK MAU STALKING LAGI, TITIK!!!! GAK MAUUUUH!

tapi............................................

besok stalking lagi #gelodaak, dan begitu terus deh gak ada selesainya. :|

Stalker Gatelen

Eits, bukan. Ini bukan stalker yang menghabiskan hidupnya buat stalking terus sampe lupa mandi, terus gatel semua. Bukan, BUKAN FERNANDO, BUKAN! (apasih).

Stalker ini agak selow, tapi setelah stalking dia langsung gatel-gatel. Gatelnya bukan gatel biasa kayak digigit nyamuk, juga bukan gatel yang lain, tapi gatel disini adalah perasaan dimana geli, jijik (masa sampe jijik sih, jahat banget ya aku ngomong -_-), sebel campur jadi satu. Bayangin gak geli-nya jijik yang nyebelin gitu? Ah gitu deeh....

Tapi kayaknya lebih fokus ke geli, iya GELI! GELI BANGET!! keren kan aku pake capslock, hore aku keren, aku anak keren, horee horee u,u

ah pokoknya gitu deh, kalian pasti tau rasanya deh kalo kalian tipe ini... hem.

Stalker SGMDDD

Apa itu? Stalker Seketika Galau Maksimal Duh Duh DOHHH, dari namanya aja udah rempong yak, Stalker ini agak jarang stalking, soalnya sang target jarang update di social media, ciyan ya, pukpuk buat kalian semua *evil laugh*, eh tapi tapi tapiiiiii sekalinya si target update langsung nusuk jeleb banget sampe sesek, sampe lemes, sampe gak pengen ngapa-ngapain, sampe rasanya itu yaa, rasanya itu yaaaa kalo ada orang teriak di kuping gak kedengeran, sama sekali! (tunggu, beda tipis ya sama kopoken :|, ah entahlah).

oke itu alay.

Tapi stalker tipe SGMDDD itu bener adanya, BENER BANGET (apasih, alay banget tau gak hah). Seharusnya target itu harus tau banget, banget, banget! (diulangi biar keliatan tambah alay) perasaanya si stalker SGMDD ini, kenapa? karena tweet dikau meskipun satu doang udah nyayat ati...hiks..

pernah tau rasanya kegigit lidah pas makan? iya! itu rasanya, tapi berkali-kali, dan..... di sini lagi *nunjuk hati*

mau tau contohnya? ah males nginget-nginget. (loh pengalaman sendiri toh? HEH ENAK AJA, ENGGAK gaeeees, hahahaha oposeh)

becanda lo. hahaha.

Stalker Profesional

Nah, ini nih. Kenapa profesional? karena dia itu sampe apal siapa aja temennya, sahabat-sahabatnya, temennya dari temen sahabatnya, ah pokoknya fix stalker ini adalah stalker kurang kerjaan. hahahaha. *eh *ampuuuun *kabuuur

Stalker Selow

Habis stalk cuma senyum, terus pamer ke temennya "eh aku habis stalk loh". Pas ditanya emang apa, dia cuma diem aja, dan males bahas. Cuma senyum-senyum kayak orang jatuh cinta, padahal....

Luarnya senyum selow selow cantik, tapi dalemnya asdfghjkl asdfghjkl qwerrtyuipzxcvbnm. Hati-hati loh mbak bro mas brooo , jangan di pendem, nanti gingsulnya keluar lohhh. huehuehue.

Stalker Sejati

Sejati, iya sejati, karena dia bener-bener stalker, tanpa ada yang tau kalo dia sering stalking, tanpa ada yang tau kalo stalking udah jadi kebiasaanya, stalkingnya rapih, tapi bisa teriak histeris kalo kepencet retweet, tapi yang paling parah kepencet favorite :(

Aku tau kok rasanya, kalo udah terlanjur mending lanjutin, dengan nge-favorite tweet orang-orang lain. hahaha. Bukan usul yang baik, tapi monggo di coba.

Oh iya, kata Kak Oka sekarang jamannya bukan nge-retweet, tapi nge favorite. Jadi, kalo kalian stalking belum sampe favorite, berarti belum afdol~ hahaha (apasih yang kesekian kalinya, abaikan atikah, abaikan! #abaikantulisanalayatikah)

Stalker TOTALITAS

Ini nih, stalker yang hampir kurang kerjaanlah, dia ngerjainnya gak setengah-setengh, dia bener-bener totalitas. Kalo stalking twitter misalnya, cuma mention temennya doang loh, di buka conversation-nya. buka followingnya, buka followersnya, buka timelinenya (bisa nih kalo di tweetdeck hahaha), pokoknya dia totalitas deh, sekalian deh totalitas itu followingnya si target di follow semua, hahaha. fix deh, gak ada kerjaan hahaha.

Tapi, kalo dipikir-pikir ya, stalking itu berarti peduli bukan sih? ah udah gak penting deh :p

kalian termasuk yang mana? :3

Kalo aku sih............ bukan stalker, jadi aku gak masuk yang mana-mana :D

pesanku buat kalian semua sodara-sodara, stop stalking! sayangi hatimu, biar umurmu panjang anak muda! *kemudian atikah tumbuh jenggot*

ah sudahlah. bye!

2 komentar:

  1. Haha...saya trmasuk dalam golongan stalker profesional dong....

    BalasHapus

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah