Kamis, 17 Juli 2014

setahun lalu :')

Malang mulai caper nih ke maba-maba, malang yang dulunya sumuk di semester genap akan berubah layaknya ksatria garuda ciyaaaaaat jadi dingin sampai minta di peluk mama. Nah, tepat satu tahun yang lalu nih, aku ikut screening disma, jadi disma itu kayak dislipn mahasiswa gitu yang buat waktu ospeknya para maba. Duh, gak lagi-lagi deh aku ikut screening, jawabanku semuanya nggilani gak ada yang bener. Ampun deh.

Jadi malem itu sebenernya traktirannya temenku, eh tapi ada sms dari kakak dismanya bilang kalo screeningnya sekarang, yaudah deh dengan berat hati dan sedikit gak paham kita pergi dari tempat makan itu Cuma buat screening doang, iya doang, doang. PADAHAL GAK DOANG :’)

Awalnya kita masuk ke ruangan itu, ruangan cukup luas, kita berdua masuk (yang screening kan aku sama temenku) terus ditanya-tanyain, “wah ternyata screening gini doang, ngomongnya pelan-pelan, alhamdulillah”, dalam hatiku..

Eh ternyata, diantara kita berdua disuruh keluar, screeningnya gantian...
Mulailah jantungku berdisko ngalah-ngalahin kalo aku disebelahnya orang yang aku suka deh, masih duduk nih aku ceritanya, tiba-tiba..
klik readmore gih :)

“masa calon disma duduk, enaknya duduk, berdiri!!”, suaranya menggelegar ke seluruh penjuru dunia. Halah alay kan aku -___-

Akhirnya aku berdiri, pertanyaan bertubi-tubi mulai di luncurkan, namanya juga atikah, orang kadang si Nabila atau Mumut cerita perlu dijelasin lagi, ini malah ditanyain cepet-cepet

“SEBUTKAN KELEBIHANMU!”

“tepat waktu kak”

“MASA DISMA JAWABNYA LOYO GITU”

“TEPAT WAKTU KAAAAAAAAAAAAAK”, hahaha. Bener-bener malem itu aku teriak-teriak deh.

“SEBUTKAN KELEMAHANMU”

“Jadi gini kak, kelemahan saya itu....”, niatnya aku mau ngomong sambil jelasin ya, ya biar agak selow gitu, eeeeeh malah dibentak lagi.

”MASA DISMA JAWABNYA GITU! SEBUTKAN KELEMAHANMU! SATU!!”

“TIDAK BISA MENGUNGKAPKAN PERASAAN”, Ya kali, entah kenapa aku malah ngeluarin kata-kata itu, kenapa aku jadi curhat? kenapa?? Eh malu kali aku jawab gitu hahaha, atikah menjijikan, aaakkk, baygon mana baygon. L

“YANG KEDUA...”

“EMMMMM ANU KAK...”

“APA CEPETAN, UDAH GAK PUNYA KELEMAHAN LAGI, OH PUNYANYA  KELEBIHAN YAAA”

“TIDAK KAK”

“TERUS APA SEBUTIN DONG? NGERASA PALING SEMPURNA?”

“TIDAK KAK”, tidak aja terus ini aku jawab, la habisnya aku bingung mau jawab apa cuy :’)

“SEBUTKAN KELEMAHANMU DARI SATU!!”

“TIDAK BISA MENGUNGKAPKAN PERASAAN”

“DUA!!”

“MIKIRNYA LAMBAT”, benar-benar penghinaan kepada diri sendiri nih, aku mikirnya cepet kok beneran L

Dan entahlah aku lupa jawab apa, yang jelas diulang-ulang terus, habisnya aku habis jawab kelemahannya secara lancar, ditanya lagi, lupa lagi, diungkit lagi. Ah entahlah..

Gak sampai disitu, jadi waktu itu disuruh praktekin gimana jalannya disma kalo masuk ke Aula, yaudah aku praktekin aja, aku jalan dari ujung ke ujung..

“COBA PRAKTEKIN”

Aku jalan kayak raksasa, dum dum dum dum, aku hentak-hentakin, eh malah dimarahin..

“HEH EMANG KITA KAYAK GITU YA JALANNYA?”

“iya kak, ada bunyinya gitu, dum dum dum dum...”, ternyata kejujuranku tidak diterima disini, aku malah dimarahin coba L

“ENGGAK YA, KITA JALANNYA BIASA KOK, MASA KITA HENTAKIN GITU! COBA LAGI”

Dan masih aku ulangin, soalnya seingetku ketika mereka masuk ke Aula ada bunyi dum-dumnya, jadi kayak ada tentara masuk gitu..

“AH YAUDAH DEH, SEKARANG COBA MARAHIN KITA, ANGGEP AKU SAMA DIA INI MABA, KAMU MARAHIN DARI UJUNG SANA TERUS DATENGIN KITA KESINI, TERUS MARAHIN, CEPET”

Aku jalan lagi ke ujung, aku berimajinasi kalo tempat ini itu aula, nah kalo di aula para maba itu kan duduk bersila jadi lesehan gitu, sedangkan kakak yang aku akan marahin itu lagi berdiri, aku juga kepikiran buat marahin ke mukanya, bayanganku itu disuruh imajinasi kalo ada maba hehehe.

Akhirnya aku jalan, terus aku marahin deh mereka tapi ngeliat ke lantai, omg, huaaah, kesalahan..

“KALIAN NGAPAIN RAME AJA”, aku mulai marahin nih, hahah, cieeee, tapi aku liat ke lantai, aku liat ke lantai, iya ke lantai.... kayak orang oon marahi lantai..
“main hape kak”, sambil kayak wajahnya ngeselin gitu, gimana aku gak nahan ketawa coba, wajahnya ngeselin banget..

“NGAPAIN MAIN HAPE”, duh pertanyaanku kepo deh, ngapain cobak nanyain maba ngapain maen hape cuy -_-

“HEH HEH KITA MABANYA ITU DISINI, BUKAN DI LANTAI”, kata kakaknya yang nyamar jadi maba..

“oh iya kak, saya kira mabanya lagi duduk hehehe”

“KETAWA LAGI, KAMU KIRA INI LUCU??”

Hadeuh, hahaha, aku reflek lah ketawa, gimana ketawa? Orang aku kira mabanya duduk, hehehe -_-
Akhirnya dimarah-marahin lagi, aku gak nangis loh, sama sekali, hehehe. Berkali-kali disuruh berdiri, duduk, beridiri, duduk, ah entahlah. Sampai diujung screening, ditanyain nih..

“KAMU BERAPA PERSEN MAU MASUK DISMA”

“DEPALAN PULUH PERSEN KAK”

“DUA PULUH PERSENNYA KEMANA??”

“MASIH DICARI KAK..”

“DICARI SAMPAI KAPAAAN???”

“SAMPAI KETEMU KAK!!!”

Dan seketika kakak yang nanya-nanyain aku itu langsung keluar ruangan. Kenapa aku jawab 80%? Soalnya dimarah-marahin terus tuh aku kan kesel, yaudah aku langsung gak minat hehe, hatiku bilang menyisip kayak suara-suara, “ini bukan kamu, jangan ikut, jangan ikut”.

Ditanya lagi, ditanya teruuus, tapi jawabanku tetep 80%, niatku langsung hilang buat jadi disma waktu itu, ya emang gak nangis, tapi aku jadi gak minat hehehe.

Akhirnya screening selesai, aku udah disuruh duduk...

“nah, jadi kurang lebih beginilah disma itu, kalo waktu marah-marah itu kayak pake topeng, tapi kalo udah santai ya jadi begini, ketawa, serius, ada waktunya buat serius dan ada waktunya buat ketawa. Masih 80%?”

“hehehe iya kak”

“oh mungkin 20%-nya ada di sie lain ya? Kita disini nyari yang bener-bener serius, tapi kamu malah 80%”

“hehehe iya kak gak papa”

Terus aku turun, dibisikin sama kakak disma yang lain yang udah senyum-senyum lucu gitu..

“heh jangan bilang temenmu, pasang wajah ketakutan, udah turun, hati-hati yaa di jalan”, berkata dengan penuh keceriaan...

Akhirnya aku turun tangga sambil nyusul nabila, masang wajah ketakutan, kita cuma liat-liatan (asik kayak di film-filom cuy hahaha), terus aku bilang aku sholat isya’ sambil nunggu disana deh, sunggu sepi kampus malam itu :')

Capek cuy, Nabila lama banget selesainya, soalnya pake nangis :’)

Rasanya badan remuk, udah paginya tadi ujian lagi. Huvet gak lagi deh ikut begituan, aku kapok capeknya. Hehehe

Ya gitu deeh, hahaha, itu kejadian setahun lalu, atikah yang begitu oon dalam menjawab :')

Ampuni atikah ya Allah..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah