Senin, 25 Agustus 2014

Pesan yang Indah dan Kado yang Istimewa, Tidak Mungkin Sesimple Pikiranmu

Kebiasaanku itu membaca semua postinganku ulang sebelum menulis, iya, biar dapet feel aja hehe. Semalem aku barusan aja baca ini Gagalku untuk Suksesku (yang belum baca mungkin bisa baca hehe, klik aja ini). Ternyata sebegitunya ya rasanya patah hati sama sebuah harapan hehe.

Kalian tahu kenapa aku suka nulis? emmm meskipun gak ada yang nanya, aku bakal jawab, hahaha. Karena dengan nulis aku tahu apa yang aku lakuin dan dengan nulis juga aku jadi tahu pelajaran-pelajaran apa yang bisa aku ambil dari setiap detail-detail kejadian. Aku nulis bukan cuma di blog ini, aku juga nulis di blog sebelah hahaha, aku juga nulis di diary hehe seperti cewek-cewek biasanyalah, tapi dengan diary itu aku bisa tersadar gimana "aku" dulu, dan pastinya insya allah aku gak bakal ngelakuin hal-hal yang bodoh kedua kalinya, gak bakal mau lagi deh.

Oke, kembali ke awal. Dari post yang baru aku baca itu, aku baru tahu jawaban dari judul itu.

Gagalku untuk Suksesku..

Iya, mungkin aku gagal untuk ngejar jurusan yang aku pengen, dan waktu itu aku mikir, aku harus gagal dulu tahun itu, dan aku akan berhasil dari keinginanku di tahun berikutnya. Ternyata Allah tidak se-simple itu menyampaikan sebuah pesan. Allah mengemasnya dengan cantik, dikemas dalam sebuah kotak yang hanya bisa dilihat kecantikannya ketika sudah dibuka. Pesan itu sederhana ini....


"Atikah, kamu jangan disini, itu bukan jalanmu, cobalah kamu buka hatimu, rasakan apa yang Aku beri ke kamu, sebenarnya kamu sudah dengar pesan ini di hatimu, Tik, tapi kamu selalu mengelak dan menolaknya.."

Iya, beneran, jujur dari hati yang dalam sesungguhnya aku tahun pertama waktu aku gagal mendapatkan harapanku, aku udah ngerasa begitu, tapi aku gak percaya, aku yakin kalo yang aku pengen itu bisa tercapai dan kesampaian (ya emang harus yakin kalo namanya impian ituu hehe)

Daaaaaaan alhamdulillah, kotak itu sudah terbuka. Gagal memang berakar kesuksesan, mungkin suksesku akan ada di jalan ini, iya, insya allah. Aku memang belum jadi 'orang', tapi aku akan berusaha menjadi 'orang' dan aku akan buktikan bahwa kata-kata itu bener. Rasanya di jalanku yang ini awalnya susah nerima, tapi semakin kesini semakin dapet keseruan :')

Masa lalu seseorang memang kadang pahit, tapi karena masa lalu yang pahit itu seseorang bisa berubah dan menjadi manusia yang lebih tangguh dari sebelumnya.

Perhatikan detail akar dari gagalmu, pelajari hati-hati, dan jangan lupa dengarkan hatimuuu.

Buat semua orang yang lagi patah hati karena jurusan atau kampus harapannya gak tercapai, kado dari Allah itu tidak se-simple yang kalian pikirkan, kado itu pasti selalu indah, pasti kok. 

Misalkan kalian masih pengen ngejar jurusan yg kalian pengen itu wajar kok, aku dulu juga gitu, usahakan apa yang bisa diusahakan, tapi harus inget satu hal.

"Lakukan yang paling terbaik untuk yang kamu jalani sekarang karena kamu belum tahu, apakah yang kamu jalani sekarang itu benar jalanmu atau bukan"

Intinya jangan pernah nyepelein sesuatu deh, dulu aku semester dua nilaiku hancur gak karuan karena ngejar jurusan, kuliahnya setengah-setengah, ngejar jurusan juga setengah-setengah (karena kena ribet tugas, praktikum, ujian kuliah). Well, pokoknya katakan tidak sama yang setengah-setengah!!

Semangat! Jangan patah hati, kamu gak sendirian kok, bukan kamu aja yang gak dapetin apa yang kamu pengen. Lagian belum tentu yang kamu pengen itu yang terbaik kan..

Emmm, tapi setelah dapet pelajaran begitu banyak akhir-akhir ini, aku jadi berpikir bahwa yang pertama diberikan itulah yang terbaik, insya allah.

Meskipun kata-kata "semua indah pada waktunya" itu adalah kata-kata gombal yang kadang aku gak seneng dengernya, tapi akhirnya aku ngomong gombalan itu deh buat postingan ini. Gak apalah, tapi bener kok, memang semua akan indah pada waktunya, tunggu aja. Seng sabar nggeh

Oh iya, aku punya cerita singkat sih.

Waktu aku nunggu bell UN, emm kalo gak salah hari itu ada UN kimia. Waktu SMA (read: MAN) aku suka banget sama kimia, matik, sama fisika, bisa dibilang aku lebih suka ketiga itu daripada biologi, tapi namanya atikah itu sukanya bohongin diri sendiri buat nyemangatin dan aku selalu bilang kalo aku lebih suka biologi dari semuanya (soalnya kan pengen masuk kedokteran dulu). 

Waktu itu sekolah masih sepi, aku sengaja dateng pagi, soalnya aku suka suasa sekolahku waktu sepi pagi gitu, adem ayem tentrem deh, masih sepi, ijo-ijo, seneng deh liatnya. Nah, kalo pagi gitu pasti ketemunya sama anak-anak yang itu-itu aja, dan aku waktu itu ngomong gini sama salah satu temenku (ya waktu lagi cerita-cerita sebelum masuk)

"Aku itu suka kimia, suka banget malah, nanti masa waktu kuliah aku gak bisa ndapetin serunya kimia lagi deh kayaknya. Bisa sih masuk kimia murni kalo pengen kimia banget, tapi kan aku pengennya masuk kedokteran. ah biar deh, bismillah aja" *pasang muka sedih* *padahal sekarang kesusahan kimia organik*

Ternyata? Hahaha gak!

Mungkin keluhan simple itu didenger sama Allah, akhirnya atikah gak harus masuk kimia murni buat dapetin pelajaran kimia, eeeh malah dapet di farmasi yang semua pelajaran dapet, hoaaam *tiduran di tengah jalan*. Hahaha. Ya begitulah, sejak itu aku selalu hati-hati dalam ngomong, gak mau asal ngeluh (kalo bisa gak usah ngeluh deh), dan berandai-andai yang terlalu jauh. Pssst tapi aku bersyukur banget aku ada di jurusan sekarang ini (bener kan, semua akan indah pada waktunya cuy, hihi)

Karena mamaku selalu bilang, "Allah itu sesuai prasangka hamba-Nya, nduk"

Dan aku selalu inget kata-kata salah satu selebtweet, "Allah itu tahu apa yang kamu mau, tapi Allah itu ingin hamba-Nya memohon dan meminta kepada-Nya"

Jangan sombong-sombong buat berdoa ya, selagi kamu senang atau sedih tetep aja berdoa, apalagi kalo lagi seneng jangan lupa berdoa, Tik. Ayo sama-sama belajar menuju jalan yang benar. Eaaaakk atikah sok bijak eaaakkk. Atikah mau jadi ustadzah a, Tik. hahaha eaaaakk

*postingan ini adalah bentuk nasehat kepada diri sendiri, tidak bermaksud menggurui hehe*

3 komentar:

  1. wah mnginspirasi mbak ini.. great.. trimakasih yaa.
    rahasia Allah memang indah :D
    maaf klau tak tinggal nama bkn rahasia lg dong :D #secretadmirer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah terimakasih.

      Terimakasih udah baca yasa :D

      Hapus
  2. hidup itu cobaan, apabila kita mampu melewatinya, kita akan mendapat sesuatu yang memuaskan :D

    BalasHapus

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah