Jumat, 11 September 2015

Tentang Rindu for KKN 29

Kangen lagi. Kangen, kangen, kangen. Kata itu selalu aja muncul di pikiranku, ketika ngelihat foto mereka walaupun sekilas, di gallery, di recent update bbm, dimana aja deh, dan aku selalu menghindari baper karena aku emang baper-an, jadi gawat kalo baper lagi. Gak nangis sih, melow kangennya itu loh, hehehe :')

Hai, rindu.

Memang satu bulan berada di satu atap tidak mungkin tidak menyimpan banyak kenangan, tidak mungkin tidak tahu kebiasaan satu sama lain, tidak mungkin untuk tidak rindu, tidak mungkin untuk tidak saling sayang, bagiku.


"Gunakanlah pertemuanmu itu sebaik-baiknya karena kamu tidak pernah tahu, kapan kamu terakhir bertemu. Ya kan?"

huft.

Banyak yang ngangenin disana, semuanya, tanpa terkecuali. Hm....

Angin dinginnya di pagi hari yang nusuk banget, rasanya Malang aja kalah sama dinginnya, terus kangen denger bunyi alarm yang selalu dimatiin sama Kiki setiap pagi, hahaha. Kangen berusaha bangun sepagi mungkin supaya bisa mandi tanpa diketuk, setelah adzan shubuh baru deh satu persatu bangun. 

Satu persatu berteriak untuk antri mandi, ada yang nyerobot karena panggilan alam, ada yang nyerobot untuk wudhu, ada juga yang masih tidur santai-santai gak bingung antri mandi, ada juga yang sibuk ngomentari acara gosip di TV, hahaha. 

Kangen setiap detil dari kebiasaan kalian, rek....
Klik readmore untuk ngelanjutin bacanya, masih panjang loh :)
Kangen nangisannya Kiki, dia dikit-dikit nangis, hatinya Kiki itu selembut kapas kali ya, gampang banget nangisnya, kangen cara ngomongnya dia yang lembut, kangen baiknya, semuanya deh, nasehatnya dalam urusan cinta juga, hahaha. Oh iya kangen juga sama ngalem-nya dia kalo kakinya ketatap atau kenapa-kenapa.

Kangen candaan tajemnya Cistin sama cerita-ceritanya dia, kangen tidur sebelahnya, kangen kalo kita masih sama-sama belum tidur tiap malem karena sama-sama chattingan hahaha, oh iya dia yang tiap malam jadi saksi bahwa seorang Atikah emang sering ngelindur, hahaha. Kangen kamu, Cis! Kangen, kangen, kangen! Harus sering ketemu, yes! Tunggu aku di kampus 3 :')

Hai Cis, kangen!


Kangen betapa bijaknya saran-sarannya mbak Putri, betapa rajinnya mbak Putri, kangen betapa pelupanya Mbak Putri (ternyata ada yang lebih pelupa dari aku kalo soal naruh kacamata, hahaha), oh iya aku belajar banyak dari kamu, Mbak, banyak banget. 

Kangen polosnya mbak putri, kangen candaan pedesmu juga, cis.

Kangen suara lembutnya mbak Tatik sama cerita random-nya di siang hari, dewasanya mbak tatik, semuanya. Kangen suara kecilnya Mamau. Kangen cerewetnya Dina yang gak bisa berhenti cerita tentang banyak hal, tentang pacarnya, tentang olshop, tentang segala hal yang masa kini banget, pokoknya Dina itu anak masa kini banget. Hm... Kangen juga sama bahasa planet yang super cepet ala Mamau dan Dina.

Kangen ngelihat cermin di kamar yang selalu penuh sama Sari, April, Sinta, Desy. Kangen guyonannya mereka. Kangen ketawanya April yang ngegas sampe kayak jebol itu pita suarannya, kangen suara kentutnya April, kangen masakan April yang enak banget, kangen komentarnya April yang kalo lagi nonton TV itu dia hebohnya naudzubillah, hahaha.

Kangen marah-marahnya Ahjuma (Desy) yang marah-marahnya itu biar posko bersih, i know kok dessss :') dan nasehat bijaknya, lagi-lagi masalah cinta, hahaha. (maklum, atikah gak berpengalaman kalo masalah begitu, jadi sering dinasehati banyak orang hahaha). 

Kangen sama Sari yang selalu ngatain aku 'peak', kangen cerewetnya juga, cara ngomongnya yang khas, semuanya Sar. Kangen Sinta yang kalo bikin alis lama banget dan suka ngomentarin pakaian dan dandanan orang hohoho, kangen Shin, kangen cubitanmu juga.

Oh iya Sar, Shin. Aku juga kangen kalian ngatain aku belum mandi, setiap aku habis mandi.Hahaha.

"Loh tik, kamu belum mandi?"

"loooh, aku barusan aja mandi reeek"

as always, setiap habis mandi, selalu dikiran gak mandi :') *soalnya habis mandi gak macak*

Kangen sama Balqis yang suaranya kayak Fatin X-Factor dan badannya yang asik banget kalo ngikutin irama musik, kangen cerita-ceritanya dia juga, si Balqis yang jago nggosip banget, hahaha karena sumbernya dari berbagai mulut. Kangen berangkat laundry bareng, kita yang jadi tukang laundry-nya hahaha karena bawain laundryan anak-anak yang segedibek.

Kangen sama Betty yang baik hati, suka ngalah, tidak sombong, dan aku kalo manggil selalu keminggris banget "Beeeeet...".

Kangen Dian sama Malinda yang kadang siang-siang gak tidur juga kayak aku, jadinya cerita-cerita ngalor ngidul. Kangen suara bagusnya dan tartilnya Malinda kalo lagi ngaji, kangen imamam di posko, Malinda yang dijadiin imamnya :')

Rindu itu Kalian.

Kangen ibuk yang baiiiik banget. Yang selalu nawarin makan kita, nawarin semua hal deh ke kita, ibuk emang bener-bener ibuk yang baik :')

Kangen divisi kesehatan, kangen Kiki, Saga, Yudha. kangen rapat divisi di depan posko cewek yang lebih banyak cerita-ceritanya daripada rapatnya, hahaha. Kangen debat gak jelasnya, karena bukan masalah proker, tapi masalah gak jelas -__-

Hm. Tapi aku banyak belajar juga dari kalian rek, makasih share ilmu dan pengalamannya, teman-teman kesehatan :')


Jadi inget, betapa dulu video "Happy Birthday" di Instagram-ku bisa jadi se-booming itu, dan aku kalo inget bikin aku jijik sama diriku sendiri reeek!! hahahaha. Betapa aku sok imutnya di video, huvet. Sempet kepikiran ngehapus, tapi percuma juga kalian udah liat semua :')

Jadi inget betapa lucunya mas Aun, entahlah, semua hal yang dilakuin dia, gak ada yang gak lucu, dia kentut aja lucu hahaha ada nadanya sih, dan dia termasuk orang yang selalu nyanyi Happy Birthday waktu lagi booming-boomingnya, itu bener-bener bikin aku jijik sama diriku sendiri lo, mas. :')

Inget juga latihan nyanyi sama pak Kordes, mas Aun, Balqis, Saga, dan Malinda. Seneng aja ngingetnya, hohoho.

Inget juga wajahnya pak Wa dan Ghiffari waktu didandanin jadi cewek, selalu ketawa kalo diinget-inget lagi hahaha. Bibirnya yang di-ginco-in itu loh yang bikin ketawa :')

Betapa excited-nya aku ketika tahu dan ngelihat mas Lalu, mas Aun, dan Fadrul bisa ngeluarin Jin kalo ada yang kemasukan. Woooooh, aku baru pertama kali punya temen bisa kayak gitu. Waw.

Aduh, sebenernya kepengen banget aku sebutin satu-satu, tapi nanti post-nya jadi kepanjangan. Aku kangen semua, bukan berarti yang gak tak sebutin aku gak kangen ya rek :')

Terlalu banya kenangan sama kalian, gak mungkin aku tulis disini semua, tapi tetep aku tulis di hati dan pikiran kok #eaaak

Ah pokoknya kangen sama semua anak KKN 29 yang gak bisa aku sebutin satu-satu. Kangen posko cewek, cewek-cewek KKN 29, kangen posko cowok, cowok-cowok KKN 29, kangen Desa Popoh, kangen warga desanya, kangen dedek-dedek SD-nya, kangen dedek-dedek TPQ, kangen ibuk, kangen semuanya deh!

Yang jelas kangen Desa Popoh dan semua orang yang terlibat kenangan di dalamnya, tanpa terkecuali.

Kangen ngelihat kebo mandi di sungai, terus kadang-kadang sore-sore ada eek-nya yang gede banget di jalan, sampe-sampe di foto sama Balqis :")

Kangen berangkat makan bareng-bareng, ketawa bareng-bareng, nggosip bareng-bareng, bagi-bagi makanan buat satu posko, kangen udara sejuknya, kangen damainya, kangen pulang rame-rame ke posko cewek kalo habis rapat dari posko cowok, tapi aku gak kangen sama anjingnya yang selalu bikin deg-deg ser pas pulang rapat :')

Oh iya kangen sawahnya yang adem, kesana pertama kali waktu itu sore-sore :')

Besoknya kesana lagi, liat sunrise, dan udara adem-nya itu gak bakal aku lupa :')

Ya Allah beri kami waktu agar bisa ke Desa Popoh lagi dengan personil yang lengkap, 32 anak, secepatnya Ya Allah. (Aamiin)

Karena aku yakin, ngumpulin anak sebanyak itu di waktu yang sama, bersama-sama, di tengah kesibukan kuliah itu sulit banget, tapi aku yakin, Allah pasti akan mempertemukan kita lagi. Insya Allah!

Yang penting, yuk sama-sama berdoa, supaya silaturahmi kita terjaga ya rek, berdoa biar bisa kumpul lagi 32 anak. hehe.

Habis gini, kita semua kembali ke aktivitas masing-masing, sibuk sama kuliahnya, sibuk sama tugasnya, sibuk sama skripsinya, ada juga yang sibuk magang, kita sama-sama sibuk menggapai cita-cita. Nanti cerita KKN ini pasti akan aku ceritain ke anak-anakku, cucu-cucuku juga, hahaha. Duh, pembicaraanku kok udah sampe ke cucu ya :')

Hm. Sesibuk apapun kalian nanti, kita tetep satu, inget kita itu tetep satu keluarga, jadi jangan pernah lupa ya rek. Ini bukan perpisahan, jadi jangan nangis, kita insya Allah pasti diketemukan lagi kok, semoga Allah ngijinin kita buat kumpul lengkap, secepatnya, aamiin! oh iya dan bisa ke Popoh bareng, aaamiin!

"jangan sampai yang dulunya susah-seneng-bareng, jadi susah-ngumpul-bareng. Kita gak bakalan tahu kapan waktu terakhir kita di dunia kan rek?"

Sumpah. Aku kangen pol sama kalian, rek.


Yang selalu merindu.
Atikah Nadhifah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah