Selasa, 29 Maret 2016

Steril, I Love You

(Sebelum baca ini, nyalain backsound-nya ya: Ipang- Sahabat Kecil)

Steril? iya steril itu bidang skripsiku. Awalnya aku masih bingung mau ambil bidang apa. Di satu sisi, aku suka sama ini, di sisi lain aku mikir gimana nanti aku ngerjainnya. Sebenernya ada 3 bidang yang aku pengen, Klinis, Solida, dan Steril!

Then.

Aku putuskan buat ngambil Steril. Kenapa? jujur ya, bukan karena aku jatuh cinta sama steril, tapi karena ada salah satu dosenku bilang "kalo skripsi steril itu gampang loh". Jadi, setelah beberapa pertimbangan aku tinggalin klinis dan solida. hohoho. Iya, alasanku milih bidang ini se-simple itu. Ehehe. 

Akhirnya aku gabung sama 5 anak yang udah minat skripsi dari jaman lama. Ada 3 tambahan orang, salahnya satunya aku. Awalnya aku mikir "waduh, kayaknya skripsi ini bakal agak serius deh". Tapi? GAK. Itu salah! hahaha.

Kita berangkatkan skripsi kita dengan tangan kosong, tanpa judul, tanpa inspirasi, tanpa ilmu (bekal ilmu mata kuliah aja haha). Aku inget banget, waktu itu kita berdelapan pergi ke surabaya, tanpa bawa apapun, ilmu aja enggak. Emmm, berangkat ke Surabaya buat nemuin dosen pembimbing, and you know sepi banget mobilnya selama perjalanan. Gak ada joke, gak ada cerita-cerita, pokoknya ya berangkat aja sambil krik krik krik...............

PLEASE KLIK READMORE, guys. 

Setelah sampe disana, kita ditanyain macem-macem, tapi kita cuma bisa melongo, toleh-toleh, nunduk, gitu terus, soalnya kita bener-bener gak tau. Akhirnya mungkin pak Sugik (read: dospem 1) agak capek ya tanya-tanya tanpa respon apapun dari kita, hahaha. Mengarahkan judul kita. Dengan jiwa kebapakan yaaaaaang aku cinta banget!

"ini udah paham semua yaa?", pak sugik said.

Kita semua toleh kanan kiri, dan seperti dengan sangat terpaksa bilang "paham kok paaak".

Eh jangan salah ya, kita paham beneran kok, tapi entah kenapa, sepulang dari surabaya, ilmu yang dikasih, pencerahan yang dikasih, kayak luntur gitu aja....... padahal udah di catet......

Beberapa minggu kemudian kita ke surabaya lagi, again, tanpa membawa apapun. apapun. Dengan sabarnya pak Sugik menyambut kita, tapi pak Sugik kayaknya juga bingung deh lihat kita. Kita bener-bener gak tau apa-apa, bener-bener gak tau apa maksud pak Sugik, Gitu terus, sering banget ke Surabaya tapi pulang-pulang tetep nihil, masalah judul terus. Emmm, sampe kita KKN pun, masih sama....... Setelah KKN? jadi tambah lupa apa maksud pak Sugik. 

Karena kita tahu malu, tahu diri. Kita gak ketemu pak Sugik dulu, kita minta pencerahan bu Arina (read: dospem 2). AKHIRNYA, AKHIRNYA GUYS, setelah beberapa bulan, kita paham apa maksud pak Sugik, dan kita dapet judul yang cantik~ karena sekelompok cuma beda pH dan ada beda jenis bakterim juga. hm. hahaha. (fyi, gak sesimple yang kalian bayangin, hahaha)

Dari jaman ngebut-ngebutan ngerjain karena suatu hal, tapi 'hal' itu bener-bener bikin kita ngerjain, coba kalo enggak, mungkin nulis bab 1 itu berat banget, hahaha. Bayangin ya, h-1 sempro, aku baru bikin ppt buat sempro besok. Oh men. h-7 itu pada sibuk daftar isi soalnya. wkwkwk! Belajar kilat, pahamin dengan kilat, semuanya kilat. Rasanya, semua yang sempro-in itu cuma bayangan. Sumpah, gak kebayang ngerjainnya gimana.

tapi akhirnya sempro juga, alhamdulillah lulus juga. Walaupun ada beberapa pertanyaan yang gak bisa dijawab, hahaha. tapi, the best father ever of dospem alias Pak Sugik, bisikin kita jawabannya. Tapi, sayangnya kita gak paham bisikan itu :(

Maaf pak. hihihi

Semakin kesini, semuanya tambah seru, apalagi tiap hari praktikum, ketemu terus dari pagi sampe sore, aku menemukan titik kegilaan mereka. mereka gila! gokil! hahaha.

Tiada hari tanpa bicara, gosip, cerita-cerita, guyon yang parah banget, sampe meme-meme gila yang bikin perutku sakit dan ketawa sendirian, hahaha. 

Aku bersyukur banget dapet kelompok skripsi Steril ini. Mereka semua tulus, baik, lucu, ah love deeeh. Emm, aaaak! gak ada kata-kata yang bisa deskripsiin aku suayang sama anak steril. pokoknya. titik.

Mana ada coba yang ketiduran di ruang LAFC (ini ruangan super steril)? karena sangking lamanya kita bikin dapar disana. Mana ada yang nggelar kloso (read: tikar) buat makan bareng, di Lab. Oh men. Bungkus-bungkus barang, autoklaf, oven, cuci-cuci, dan masih banyak lagi. Semuanya bakalan aku inget, rek

Ditengah kesuntukan skripsi, praktikum, pegel karena punggung rasanya encok semua, adaaaaa aja yang bikin bahagia. Makanya, aku bersyukur banget sekelompok sama kalian, keluarga Steril!

Nabila pelopor "L tipis" di SteriLLL, mak jomblang, relationship consultant, Nadia yang keibuan banget dan Steril organizer, Nada yang pinter dengan segala akal-akalan, itung-itung dapar, disusul sama agung yang juga pinter juga (Nada dan Agung emang akar dari steril, karena mereka tahu segalanya, HAHAHA), oh iya dan Agung pemenang kontes meme terbanyak karena dia meme hits Steril banget! hahaha.

Athirah yang ceritanya segudang, gosipnya cepet banget upgradenya, o iya dia master autoklaf, anak gila pokonya, parah hahaha. Yudha yang gila juga lah jelas, parah, pembuat meme paling handal, hahaha, and the last Niken, temen lola-ku, jadi kalau ada Niken, aku gak bakal ngerasa sendirian, buat gak paham. HAHAHA. karena dia juga gak paham, pasti kayak aku.

konfirmasi: bukan lola ya, cuma konsenterasi kita terbagi, guys :) #gakmaukalah

Itu di deskripsikan satu kalimat gitu, sebenernya gak cukup, mereka terlalu gila, terlalu singkat buat satu kalimat. but, yang terpenting adalah aku sayang kalian.

Yang dulunya diem seribu bahasa selama perjalanan ke Surabaya, sekarang ada seribu bahasan untuk ditertawakan.

Yang dulunya grup chat sepi-sepi aja (muncul kalo ada bahasan Steril), sekarang masalah jodoh-pun di bahas disana. LOL. hahaha.

Yang dulunya kelabakan ngerjain revisian, sekarang juga masih selalu kelabakan sih. hahaha.

Yang dulunya krik-krik, sekarang mungkin kuping ini sakit sampe-sampe disuruh diem itu yang teriak-teriak hahaha.

Yang dulunya sugkan-sungkan, sekarang semuanya gila, ngomong terserah, gak tahu malu semua.

Yang dulunya temen biasa, sekarang jadi keluarga.

Yang dulunya suka nunduk kalo ditanyain pak Sugik, sekarang............ kadang nunduk, tapi seringan enggaknya loh! hihihi

Yang dulunya kayak ada sekat diantara kita, sekarang kayaknya sekatnya jebol deh rek, 

Mau gimana pun kalian dulu atau pun sekarang, kalian adalah orang yang sama. Kalian udah gila dari dulu, cuma aku belum tahu. (awalnya aku kira yang gila di skripsi steril, cuma aku sama Nabila, sekarang rasanya pengen aku bawa ke psikiater semua deh hahaha). 

Simple. Kesimpuan dari post ini sebernernya adalah "kamu gak bakalan ngenal seseorang, cuma dengan ngelihat dia, menganalisa sendiri di otakmu, tanpa memahami. Memahami pun tidak pernah cukup untuk mengenal seseorang, karena kamu harus terbiasa bersama dengan mereka, barulah kalian bisa menarik kesimpulan atas sifat seseorang, kadanga sudah sedekat sejengkal kalian mungkin saja belum sepenuhnya mengenal mereka, but teteup.. i love you, Steril"

karena ada beberapa orang yang menyembunyikan sifat aslinya, untuk orang asing. bahkan menurutku banyak orang.

OH iya, Steril nanti punya video dokumentasi looo, ini lagi proses editing (tp juga masih on proses shoot terus huahahaha preketek tik). Aku bakalan bikin videonya bagus banget, insya allah, pasti! aku maksimalin guys.

Kalian semua gak bakal terganti, Love you all.

Meskipun gak ada yang baca post ini, atau kalian gak baca post ini, setidaknya aku sudah mengungkapkan betapa aku sayangnya sama kalian. 

With all my heart

Atikah Nadhifah


2 komentar:

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah