Sabtu, 30 April 2016

Steril, I love You (Part 2)

*wait sebelumnya, play Ipang - Sahabat Kecil atau Bluestone alley, deh*  biar lebih dapet hhahaha.

Akhirnya perjuangan kita dari tahun lalu dapet jawaban hari ini. Diawali dengan mules, kemudian tertawa bahagia, dan senyum tanpa henti malem ini. Kan?

Buat nginget semua, diawali dari senyuman pak sugik dan mata merem-nya yang khas yang selalu membuat kita tertawa tiap hari, kesabaran-nya pak sugik dari kelemotan kita, dan peka-nya pak sugik disaat kita acting pura-pura tahu jawabannya, pura-pura nunduk. Oh iya, gak lupa pekanya pak sugik waktu Niken kipas-kipas kepanasan di rumah pak Sugik, dan langsung dikasih kipas angin kesayangan pak Sugik :)

Sabarnya bu Arin yang tulus banget, selalu sabar ngerevisi skripsi kita, setia bimbing kita meskipun bu arin seharusnya gak ada kewajiban untuk bimbing kita.

Pak Gik, Bu Arin. the best dospem, EVER!

Semuanya seperti ke-flashback tiba-tiba. ehehehe.

Dinginnya ruang LAFC, sampe kita kedinginan, anti kepanasan yang endel, huruf L khas steril, semuanyaa, hahaha. Ketiduran di HPLC, bikin media lesehan di lantai, sampe delivery es gabus yang sebenernya itu gak penting. wkwkwk!


klik readmore guys!


Berangkat jam 7 pagi, pulang jam 5 sore, pulang-pulang encok semua. Piano tiles di lab, cerita dari A sampe Z, konsultasi segala hal, semuanya, lab jadi saksi bisu gimana kita bisa mengenal satu sama lain.

Mungkin kalo autoklaf bisa nyimpen memori, dia pasti akan nginget kalo Athirah selalu didepan-nya sambil telpon pacarnya.

Mungkin kalo oven bisa nyimpen memori, pasti dia akan inget gimana Yudha yang nyalain, masukin, jagain, dan matiin oven itu.

Mungkin kalo pH meter bisa nyimpen memori, pasti dia akan inget Nada sama Agung yang berjuang mati-matian buat nimbang, bikin, ukur, itung, gitu terus, eh si pH meter juga inget kalo tiba-tiba si Niken ikutan karena dia master dapar Borat.

Mungkin kalo lab steril bisa nyimpen memori, dia akan inget kalo Nadia yang paling sering bukain pintu-pintu yang berlapis-lapis itu, pagi-pagi.

Mungkin kalo meja-meja lab steril bisa nyimpen memori, dia pasti akan inget gimana babiyl ketawa keras tanpa henti sambil sendenan main hape.

Mungkin kalo nasi kepal bisa nyimpen memori, dia pasti inget wajah-wajah anak steril yang kelaparan di pagi hari.

Gak usah jadi autoklaf, gak usah jadi oven, gak usah jadi pH meter, gak usah jadi lab steril, gak usah jadi meja-meja di lab atau bahkan nasi kepal sekalipun, aku akan selalu nyimpen memori itu. Insya allah. karena kita berjuang sama-sama, bingung sama-sama, sedih sama-sama, ketawa sama-sama, semuanya sama-sama. 

Aku bersyukur se-bersyukurnya dapet sekelompok sama sahabat-sahabat gila di team skripsi steril ini, Babiyl, Nadia, Nada, Athirah, Niken, Agung, dan Yudha. Kalian bener-bener the only one kelompok skripsi yang gila dan loveable! Yang satu ada yang kurang di bagian ini, satu lain-nya nutupin kekurangan itu, dan begitu seterusnya, jadilah team skripsi steril.

Hari ini tadi, kita semuanya mules, kita semuanya ketawa-ketiwi gak jelas padahal udah jelas jelas beberapa menit lagi semhas. Ngelihat Pak Gik dateng, entah kenapa malah rasa tenang yang hadir, pak gik itu kayak malaikat, setiap ada pertanyaan di sidang, tiba-tiba pak gik nolongin gimana pun caranya.

oh iya, kita juga mengubah sebuah lab yang meyimpan trauman mendalam, jadi tempat yang mengingatkan kita gimana kita membela apa yang sudah kita kerjakan.

Kalian, kalian, kalian, aku udah terlanjur sayang. Gimana dong?

Coba deh, kalian dengerin Bluestone Alley, itu lagu paling sering waktu main piano tiles, jadinya kalo main pas itu selalu inget kalian. hihihi.


Diawali dari hari bungkus-bungkus, entah habis berapa minggu untuk itu. Dari jam 7 pagi sampe jam 5 malem, kerjaanya cuma bungkus-bungkus alat untuk sterilisasi. Delivery es gabus, delivery makanan-makanan manja, pokoknya semua hal dilakuin bareng-bareng. Dari dulu awal diem-diem aja, sampe sekarang aib semua udah keluar, gak tau malu dimanapun, ketawa keras banget, bercandanya parah banget.

Untuk diruntut satu-satu semuanya, ah aku sayang!

Pokonya..

Semoga meskipun kita udah selesai praktikumnya, selesai deadline apapun itu, tetep kayak gini ya guys, aku udah terlanjur sayang kalian. Kalian tanggung jawab yaaa. :)


Hai :)




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah