Kamis, 11 Agustus 2016

Sekali-kali Keluar Malang (beneran)


Dulu memang aku pernah keluar Malang, tapi makanan, tempat tidur, kamar mandi, dan segala hal udah terurus rapi, cuma kayak pindah rumah bareng temen-temen baru yang dulu bahkan aku gak kenal. Jadi ya gak berasa keluar Malang beneran.

Kalo sekarang ini barulah namanya keluar Malang (beneran) karena ngerasain dari gimana susahnya nyari kos, dilema dari kos satu dan kos lain, berat disini, berat disana, pokoknya banyak pertimbangan yang harus dipikir, dan yang pada akhirnya harus memilih.

Alhamdulillah aku bersyukur banget udah dapet sekolah profesi, tanpa mengurangi rasa syukurku wajar dong kalo ada rasa sedih karena harus jauh-jauh dari kota kelahiran. Awalnya waktu itu aku udah mau mikir, "apa aku nunggu yang di Malang aja ya? Nunggu umm buka profesi?"

Tapi entah kenapa aku malah lebih mantep buat daftar profesi yang udah buka duluan. Pertama aku daftar profesi Bandung, aku jatuh cinta sama kotanya karena kotanya mirip banget sama Malang, cuma sering hujan, rasanya tiap sore udah bau hujan aja, jalan-jalan udah basah, terus ada bunyi rintik-rintik kecil dari genteng, hehe. Jujur, aku jatuh cinta sama kota itu. 

Setiap hari aku berdoa buat keterima di ITB, tepatnya. Karena aku udah terlanjur jatuh cinta sama kotanya, tapi.....

Waktu mulai ngerjain soal ujian tes masuknya, entah kenapa hati kecilku bilang, "gak mungkin deh kamu ini, apa iya ya aku cocok masuk ITB? ini soal susah banget", beneran deh soal-soal ITB itu susah banget, sampe pengen muntah rasanya.

Diawali dengan pesawatku yang delay, terus akhirnya aku harus nambah sehari nginep dulu, alhamdulillah ada saudaraku disana jadi aku gak perlu bingung gimana-gimananya. Aku dianterin ke wisma penginapannya, aku dianterin makan, paginya aku dianterin ke bandara. Yang awalnya sedih karena gak jadi pulang, jadi cukup terobati karena diajak keliling bandung (meskipun gak keliling-keliling banget). Oh jadi gini ya rasanya homesick.

klik readmore ya temans, buat ngelanutin bacanya :)
Dari hari kehari, aku selalu berdoa supaya aku dan semua temen-temenku disana tembus masuk ITB, doaku yang dulunya aku minta yang terbaik karena aku bingung lebih mantap universitas yang mana udah berubah jadi minta sama Allah buat diterima di ITB sama semua temen-temen yang tes disana. Karena aku gak suka ngelihat kata-kata "ditolak" lagi kayak dulu mau masuk kedokteran.

Sambil nunggu pengumuman di ITB, aku juga udah pergi ke Solo buat pendaftaran (gak bisa online daftarnya beneran deh ._.), terus nunggu disana bareng temen-temen sampe waktu tes dateng. Kurang lebih kita satu minggu disana, tapi kalo ada yang nanya, "Tik, selama satu minggu di Solo ngapain aja?"

Hahaha. Aku sama temen-temenku berlima yang sekamar sama aku cuma bisa ketawa kali ya dengerin pertanyaan itu, ajaib ya, kita gak kemana-mana, mungkin cuma keluar kamar buat makan, kadang juga delivery (sering deng hahaha), lainnya kita di kamar. Entah karena kitanya emang males keluar atau karena was-was mau ujian tes masuk. Kalo akunya sih was-was juga bentar lagi  pengumuman ITB. Hihi. 

Karena kita di kamar terus, satu hari rasanya udah kayak seminggu aja, tapi dinikmatin aja, akhirnya lama-lama lumayan gak kerasa, satu sama lain juga jadi akrab banget! Loveeee

Tanggal pengumuman ITB dateng, hatiku setelah habis tes waktu itu sampe beberapa detik waktu pengumuman pun ada dua sisi yang beda, sisi pesimis sama sisi optimis, tapi gatau juga lebih gede yang mana. 

Ditolak! Hihi, gak papa. Alhamdulillah disyukuri aja memang Bandung udah buat aku jatuh cinta, tapi mungkin untuk belajar merantau terlalu ekstrim buat pemula kayak aku, hahaha. Sedih? Emmm gak sesedih dulu sih karena aku yakin, kalo aku sudah usaha semaksimal mungkin buat ITB, tapi ternyata aku juga belum mampu ngerjain soalnya, ITB memang ajaib dah. Hohoho. 

Akhirnya dua hari sisa itu, antara udah males belajar sama masih mau belajar, karena anak-anak pada bilang, "malah biasanya yang gak niat, keterima, yang wes pesimis-pesimis, keterima, koyok agung iku", well waktu itu gimana hebohnya kita karena Agung di terima di ITB, udah ikut seneng, udah ikut bahagia, eh ternyata hoax, capture-an nya editan -_-

Yaudah deh, akhirnya belajar udah tinggal kedip-kedip aja sama anak-anak, toh kemaren ya juga sempet nonton drama korea sampe tamat hahaha. Jadi dari sebelumnya juga udah kedip-kedipin buku aja belajarnya, sambil diskusi berenam sana-sini.

Tes terlalui, kalo dari segi kesulitan soal, ums jauh dari ITB, mungkin karena ums pilihan ganda kali ya. Optimis atau pesimis udah gak kerasa di hati yang jelas aku selalu berdoa kalo semuanya semoga keterima tanpa terkecuali. karena rasanya kebahagian semakin sempurna kalo ngelihat orang yang sama-sama berjuang bareng, keterima juga bareng-bareng.

Alhamdulillah, mungkin memang Allah pengennya aku di Solo, 94,4% anak umm yang daftar keterima di ums (habis ngitung di kalkulator wkwkw), kita aja terheran-heran segitu banyaknya yang keterima. Alhamdulillah, gak habis-habisnya aku bersyukur karena akhirnya cukup dengan dua kali tes aku udah keterima. Alhamdulillaaaaah. Tapi gak berhenti dari situ, kita masih harus tes wawancara, cerita anak satu dan anak lain beda-beda, ada yang kesusahan, ada yang gak ada komentar, pokoknya kita saling tuker cerita ditanyain apa aja di dalem tadi, entah kenapa aku optimis banget waktu itu tapi karena aku gak mau kecewa-kecewa banget, aku tepisin itu optimis-optimisku dengan berdoa aja, hehehe. Aku cuma terlalu takut aja, takut kecewa

Alhamdulillah lagi, ternyata 94,1% dari anak umm keterima semua di ums. Gatau lagi harus gimana karena usaha kita gak ada yang sia-sia. Gimana kita nginep berlama-lama di solo, gimana kita bawa air dari toko yang agak jauh ke wisma penginapan, gimana kita leyeh-leyeh di kasur, gimana kita pandangin contoh soal, buku at a glance, dan internet. Semuanya, usaha dalam segi belajar atau usaha dalam segi nginep di Solo gak sia-sia, kita semua bahagia. Alhamdulillah

Tapi aku gak bisa bohong sama diriku kalo aku juga ada rasa sedih karena harus keluar Malang, harus ninggalin mama, harus ninggalin kamarku, harus ninggalin rumah, harus ninggalin tempat-tempat yang bikin aku tambah cinta malang, harus ninggal kebiasanku di rumah, harus nungguin abi njenguk di Solo, dan gak bisa ketemu pas abi pulang ke Malang, pokoknya harus ninggalin segala bentuk kenyamanan 7 tahun terkahir ini. Kalo nulis ini rasanya udah berkaca-kaca aja, entah nanti gimana aku jalanin satu tahun ini, tapi yang selalu menguatkanku adalah kata-kata mamaku, 

"Gak papa, memang udah waktunya kamu ngerantau, biar mandiri, biar gak tergantung sama mama, biar cepet dewasa" 

Dan yang menguatkanku juga bagaimana abiku yang selalu menanyakan segala hal (ketika aku di luar Malang) ditengah kesibukannya sehingga membuat aku merasa aman. 

Ini beneran nih aku bakalan ngerantau nih? oh my Allah, is this a dream? :")

Aku sebenernya excited gimana sih rasanya ngekos, tapi setelah ngerasain begini susahnya nyari kos, membandingkan kos satu dengan kos yang lain, excited-ku berkurang, aku pengen pulang aja. Tapi hati kecilku selalu bilang, "gak papa, cuma setahun kok, ini kamu belajar, belajar dalam hal apapun".

Awalnya kita berenam (temen-temen yang nginep bareng waktu nunggu tes) pengen banget sekos berenam, tapi dari segala perjuangan yang udah kita lakuin ternyata susahnya minta ampun. Yang pada akhirnya misah 3-3 atau bahkan bisa 3-2-1, entah jadi yang mana, so sad, sedih banget gak jadi sekos, tapi gak papa di kampus juga masih ketemu. Alhamdulillah aku udah dapet kos, udah dp juga, tapi namanya Atikah Nadhifah Fahmi, pikiranku mesti kemana-kemana, sepanjang perjalanan pulang aku kepikiran, "nanti ini gimana? Nanti kalo yang itu nanti gimana?"

Tapi lagi-lagi hati kecilku selalu bilang, "udah gak papa, itu tadi keputusanmu, tadi kan kamu ngerasa mantep yang itu, jadi semuanya akan baik-baik aja, bismillah", tapi tetep aja  pikiran jalan kemana-kemana, padahal akunya diem aja.

"Membandingkan satu dengan yang lain ketika kamu sudah memilih, itu percuma, hal itu akan membuat beban hatimu, syukuri yang sudah kamu pilih, syukuri apa yang sudah kamu dapat" — Aku

oh iya, btw, thanks buat sang hati kecil yang selalu menenangkanku.

Semoga aku betah ya di Solo (harus!)

Hai Solo! :)



asal kalian tahu, hatiku sama pikiranku yang tadi kalang kabut sekarang udah tenang setelah nulis ini. Hihihi. Semangaaat berjuang buat hal apapun buat kalian semua yang baca tulisanku ini sampe habis, loveee! *tebar semangat*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah