Sabtu, 01 Oktober 2016

Anak Rantau

Hampir tepat satu bulan aku merantau di kota orang, hampir tepat satu bulan aku belajar cari makan sendiri, hampir tepat satu bulan aku memikirkan hal-hal kecil yang dulu gak pernah aku pikirkan dirumah. Iya, aku yang segede ini baru kali ini bener-bener merantau, dan cobaannya anak newbie gini, banyak banget, bertubi-tubi.

Sempet nangis-nangis ketakutan karena kamar bocor malem-malem, rasanya malem itu malem paling buruk, biasanya aku tinggal ngerengek ke mama, mama dateng dan akhirnya aku ngerasa aman. Tapi malem itu aku belajar bagaimana aku mengatasi masalahku sendiri, menangani diriku yang seketika jadi gak bisa mikir kalo panik, yang otaknya berisik karena mikirnya terlalu jauh :))

Malem itu rasanya pengen langsung pulang aja, tapi mana bisa? pingin peluk aja rasanya.

Tapi akhirnya setelah otak dingin, nerima, komplain ke pak kos, pelan-pelan, dikit-dikit beres satu persatu. Kuncinya memang sabar, ikhlas, nerima, dan jangan panikan.

Selain belajar dari kamar yang bocor, aku juga belajar tidur dengan lampu dimatikan, awalnya agak susah bahkan malah gak bisa tidur, tapi dengan pesan-pesan mama yang udah insya allah aku laksanain aku sekarang jadi bisa tidur dengan lampu kamar mati (meskipun masih pake lampu tidur hehe). Mengingat gimana aku bener-bener gak bisa tidur kalo lampu dimatikan, peningkatanku disini lumayan banget loh. Gak sesimple seperti orang pikirin, hehe.

Mungkin memang bener kata mama, disinilah aku disuruh belajar dewasa yang sesungguhnya sama Allah, disuruh sama Allah supaya memikirkan apa yang seharusnya dipikirkan anak seumurku. Aku dulu gak pernah mikir mau makan apa hari ini, aku dulu juga gak pernah mikir seberapa banyak baju yang harus aku laundry, aku dulu juga gak pernah mikir gimana kamar mandi harus selalu bersih, aku juga bahkan gak mikir apakah barang ini worth it untuk dibeli atau enggak, banyak hal yang dulunya gak aku pikirkan sedetik pun, sekarang jadi pemikiranku sehari-hari.

Banyak hal yang berubah disini, banyak kebiasaan baru yang aku buat disini, dan banyak pelajaran  yang aku pelajari pelan-pelan.

Oh jadi gini rasanya ngekos, aku jadi tahu kenapa adikku selalu ingin pulang setiap minggu.
Oh jadi gini rasanya ngekos, aku jadi tahu kenapa tanggal merah selain hari minggu itu berarti.
Oh jadi gini rasanya ngekos, aku jadi tahu gimana susahnya cari makan yang cocok,
Oh jadi gini rasanya ngekos, aku jadi tahu betapa harus sabarnya jadi anak kos.

Pingin pulang, pingin ke malang, pingin disana. Semuanya yang ada di malang, semuanya yang sama-sama lagi merantau. Aku kangen!


Salam Kangen


Dari Anak Rantau Solo



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah