Kamis, 27 April 2017

Memanusiakan Dia

Aku tidak pernah suka kehilangan, tidak pernah.
aku juga tidak pernah suka kata "pergi"
tapi aku bisa apa?

Setelah berminggu-minggu, bahkan sebulan.
gak ada perubahan sedikit pun.

tapi hal ini membuat aku sadar, bahwa ketika kita menyayangi sesuatu cukup sewajarnya saja.
mungkin aku yang terlalu memanusiakan dia, tapi la gimana?
la wong aku sayang kok.

Setelah aku tinggal merantau, aku kadang membohongi diriku sendiri,
bahwa dia tetap sama seperti dulu,
karena bagiku, dia tetep sama.
tapi setiap aku pulang dia bener-bener jadi dia yang dulu kok,
cuma ada hawa yang beda aja.

Kangen? Iya banget.

Dia kangen aku gak ya? kenapa dia gak pengen pulang ke rumah ya?
atau dia udah nemuin majikan barunya?
seharusnya aku gak nunda buat naruh nomer hape di kalungnya :')
setidaknya yang nemuin tahu dikembalikan ke siapa....

Kadang karena terlalu sebel, denger namanya aja bener-bener nyebelin.

Setiap aku pulang ke rumah, aku berharap dia tiba-tiba pulang,
tiba-tiba datang,
tapi nyatanya gak pernah ada.

Hei kucingku sayang, goofy yang malang, kapan kamu pulang...

1 komentar:

  1. Pernah pulang, cek cek aja, cuek gayanaya , tapi ketika abi panggil dia datang.
    Abi gendong dan abi tempatkan di homebase nya, subuh-subuh abi lihat sudah menhilang lagi.
    Mudahan dia dapat majikan yg baik...

    BalasHapus

Big thanks for reading!

Large Yellow Polka Dot Pointer
by Atikah